-->
Pontianak Melawi Sanggau Sekadau Ketapang Bengkayang Landak Kubu Raya Kapuas Hulu Sintang Sambas
Senin, Agustus 16, 2021, 10:57:00 AM WIB
Last Updated 2021-08-16T03:57:39Z
BeritaJokowidodoKalbarKetapangPresiden

Presiden Joko Widodo Resmikan dan pelepasan Merdeka Expor di 17 Titik Pelabuhan Seluruh Indonesia

Iklan-pemda-ketapang-ucapan-pp Iklan-pemda-ketapang-ucapan-pmi

Borneotribun.com - Presiden; Kepala Daerah Harus Bantu Modal Petani, Inovasi Altan dan Pendampingan.

 Borneotribunketapang  - Pj. Sekda Suherman,SH., M.H. didampingi Asisten II Sekda, Sekdis Tanakbun Ketapang,  mengikuti acara pelepasan merdeka ekspor pertanian tahun 2021 yang dibuka dan diresmikan oleh Presiden RI , Ir. H. Jokowidodo (Jokowi) secara daring melalui Zoom Meeting, di Ruang rapat Bupati, pada Sabtu (14/8/2021).


Presiden Republik Indonesia Ir. Joko Widodo (Jokowi) meresmikan pelepasan merdeka ekspor pertanian tahun 2021 dari 17 titik pelabuhan dan bandara di seluruh Indonesia secara virtual, dan disaksikan oleh seluruh Kepala Daerah se-Indonesia.


Pada kesempatan tersebut Presiden Jokowi juga memberikan penghargaan, apresiasi yang setinggi-tingginya kepada para petani, peternak, pekebun, pelaku-pelaku usaha agrobisnis, dan pemangku kepentingan pertanian lainnya yang selama masa pandemi telah bekerja keras, tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat tetapi juga telah berhasil meningkatkan ekspor produk-produk pertanian.

Beliau mengatakan, sektor pertanian merupakan salah satu sektor yang mampu bertahan dari hantaman pandemi Covid-19.

"Ekspor pertanian kita di tahun 2020 mencapai Rp. 451,8 triliun, naik 15,79 persen dibandingkan tahun 2019 yang angkanya Rp. 390,16 triliun." Ujar presiden.

Selanjutnya, "Dan pada semester pertama tahun 2021 dari bulan Januari sampai dengan Juli 2021, ekspor mencapai Rp. 282,86 triliun, naik 14,05 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2020 yaitu sebesar Rp. 202,05 triliun" Terang presiden.

Dipaparkan oleh presiden, telah terjadi peningkatan ekspor komoditas pertanian, sehingga berdampak pada peningkatan kesejahteraan petani.

"Nilai Tukar Petani (NTP) kita terus membaik. Pada bulan Juni 2020, Nilai Tukar Petani berada di angka 99,60 secara konsisten meningkat hingga Desember 2020 mencapai 103,25 dan Juni 2021 mencapai 103,59. Menurut saya, ini sebuah kabar yang baik yang bisa memacu semangat petani-petani kita untuk tetap produktif di masa pandemi,” Pinta presiden.

Selanjutnya presiden meminta kepada seluruh Kepala Daerah se-Indonesia agar menggali segala potensi ekspor di daerahnya masing-masing. Kepala daerah harus segera garap komoditas-komoditas pertanian yang berpotensial untuk dikembangkan serta perkuat petani dengan akses permodalan, inovasi teknologi dan pendampingan.

Beliau juga berpesan agar mengutamakan kebutuhan dalam negeri terlebih dahulu. Jika kebutuhan dalam negeri terpenuhi dan dianggap berlebih, maka produk pertanian dapat kita ekspor ke negara lain. (sh/jk)

iklan

Iklan

X

LOKASI MENU1

LOKASI MENU1


LOKASI MENU2

LOKASI MENU2.


LOKASI MENU3

LOKASI MENU3.


Iklan

Iklan